Kawan-kawan setia

Rabu, 8 Oktober 2008

Pembinaan replika gergasi Anwar? satu pembaziran?

Masih lagi hangat pasal replika DS Anwar di batu Cave. Tidak semena-mena orang-orang Islam Malaysia perihatin soal patung dan Akidah, soal pembaziran. Soal patung atau tugu bukanlah perkara baru, nun hampir sangat dengan parlimen ada patung, ada tugu dan ada oraang Islam pergi tabik hormat setiap tahun, tak mengancam akidah ke?. Mufti Perlis dah berapa kali mengingatkan supaya jangan menghormati tugu, namun berterusan sampai hari ini. Tapi bila kaum India PKR buat foto besar lekat pada plywood dan dirikan kat Batu Cave heboh seantero dunia. Ikhlas menegur kita alu-alukan, tetapi hipokrit, double standard tidak menunjukkan kepimpinan yang baik. Saya membaca komen-komen pemimpin-pemimpin politik Malaysia saya ketawa sendirian. Antaranya menyifatkan pembinaan replika gergasi gambar DS Anwar di Batu Caves di sini dianggap sebagai suatu pembaziran dimana kos pembinaan sebanyak RM5,000 hasil bantuan penduduk dan para penyokong Anwar. Ada pula yang berkata, wang replika itu sepatutnya disalurkan kepada golongan rakyat miskin yang lebih memerlukannya di negara ini. Menurutnya, adalah lebih baik sekiranya Anwar serta penyokongnya melaksanakan projek-projek bermanfaat untuk rakyat.
''Dalam kegawatan ekonomi kini, saya menyeru wang dimanfaat sepenuh pada tempatnya dan bukan untuk kepentingan diri semata-mata,'' katanya ketika dihubungi media perdana semalam.
Manakala Naib Presiden UMNO, Datuk Seri Mohd. Ali Rustam dipetik Bernama berkata, pembinaan replika gergasi gambar penasihat PKR itu di Batu Caves, Kuala Lumpur, menunjukkan parti itu mendewa-dewakan pemimpinnya. Beliau berkata, adalah lebih baik wang bagi membina replika itu digunakan untuk membantu rakyat miskin.
Sementara itu, Setiausaha Agung MIC, Datuk Dr. S. Subramaniam pula berpendapat, tindakan parti PKR mendewa-dewakan Anwar itu jelas bercanggah dengan budaya rakyat tempatan.
Katanya, budaya masyarakat di negara ini sepatutnya memberi penghormatan kepada pemimpin secara sederhana.
''Adakah apabila negeri tertentu ditawan pembangkang, kerajaan tempatan turut memberi kelonggaran dalam membenarkan poster gergasi yang tidak mematuhi piawaian dibina?'' soalnya.
Dalam pada itu, Ahli Parlimen Bintulu, Datuk Seri Tiong King Sing mempersoalkan rasional replika gergasi Anwar dibina sedangkan masih terdapat rakyat miskin yang lebih memerlukan bantuan.
Malah, katanya, terdapat lebih banyak tokoh negara yang lebih layak dipamerkan dalam replika raksasa seumpama itu seperti bapa Malaysia, Tunku Abdul Rahman Putra Al-Haj.
''Hakikatnya replika gergasi gambar itu sebenarnya lebih sesuai untuk memperingati jasa tokoh atau pemimpin yang meninggal dunia,'' katanya.
Tambahnya, beliau tidak percaya Anwar tidak mengetahui mengenai pembuatan replika gergasi gambar beliau.

Tiada ulasan: