Kawan-kawan setia

Khamis, 30 Oktober 2008

Produk media yang tidak bertanggung-jawab?

Membimbangkan, itulah ayat yang paling sesuai bila membaca berita bahawa terdapat 257,411 bayi luar nikah yang didaftarkan oleh Pendaftaran Negara. Laporan media hari ini menyebut data dari Pendaftaran Negara dimana sebanyak 257,411 sijil kelahiran yang didaftarkan rupa-rupanya tanpa dicatatkan nama bapa dari tahun 2000 hingga Julai 2007. Menteri Dalam Negeri, DS Syed Hamid Albar ketika menjawab soalan lisan R. Sivarasa (PKR-Subang) semasa sesi soal jawab Dewan Rakyat menyatakan, data itu dikeluarkan oleh Jabatan Pendaftaran Negara (JPN) ekoran anak-anak yang dilahirkan itu tidak mempunyai sah taraf atau anak luar nikah.
Dari data tersebut, secara puratanya diangarkan lebih 30,000 setahun Malaysia melahirkan anak luar nikah atau anak tidak sah taraf. Angka ini tentunya tidak tepat memandangkan disana terdapat anak luar nikah ini tidak didaftarkan atau dibuang seperti membuang sampah didalam longkang, dalam sungai, dalam bilik air dan sebagainya. Amat malang sebuah negara yang berteraskan Islam hadhari melahirkan begitu ramai anak luar nikah. Dimana silapnya?, adakah terdapat warga Islam mengambil berat dengan data ini dan melakukan sesuatu supaya data ini dapat dihapuskan. Anak luar nikah adalah produk daripada seks yang tak terkawal samada akibat nafsu bila berduaan atau tanpa rela seperti kes rogol. Sebab itu Islam melarang awal-awal lagi pada peringkat punca kepada produk, dengan menegah berpakaian seksi, pergaulan bebas, arak, menonton bahan-bahan lucah dan pengaruh media yang tidak bertanggung jawab. Dewasa ini media perdana cetak dan elektronik begitu galak mempromosikan pergaulan bebas dan cinta remaja dalam berbagai program. Media ini telah melupakan tanggung jawab sosial yang wajib dan akan disoal diakhirat nanti dengan hanya menumpukan kepada keuntungan semata-mata.

Tiada ulasan: