Kawan-kawan setia

Jumaat, 21 November 2008

TV3 dan Melodinya

Heboh seantero dunia hiburan di Malaysia kisah terjah PROGRAM melodi yang telah menimbulkan suasana tidak aman beberapa individu. Asalnya program Melodi di adakan bagi menghidangkan perihal dunia seni dalam negara, telah menjadi medan laga dan fitnah terhadap individu tertentu. Tidak hairanlah Melodi baru-baru ini menerima pukulan hebat yang boleh menjejas kredibiliti yang dibina sejak sekian lama dengan laporan tidak profesional terhadap majlis perkahwinan ekslusif dua artis berlainan negara Asraf dan Bunga. Semua ini berpunca dalam satu insiden menunjukkan wartawan Melodi yang dikatakan cuba memanipulasi cerita sebenar di sebalik majlis persandingan pasangan tersebut hujung minggu lalu. ekoran program tersebut hampir seluruh media terkemuka dalam negara membidas Melodi kerana dianggap menghidangkan fakta yang kurang tepat mengenai insiden berkenaan. Ini menyebabkan pengurusan Ashraf, Beyond DDB bangkit mempertahankan maruah mereka yang dikatakan tercemar ekoran pendedahan berkenaan. Memetik ulasan wartawan Kosmo, sebenarnya isu Melodi tersalah fakta seperti ini tidak seharusnya berlaku apatah lagi jika kita melihat kepada kematangan rancangan yang disukai ramai itu. Melewati usia lebih satu dekad, Melodi tidak lagi memerlukan berita-berita sensasi yang 'murahan' sekadar untuk menaikkan rating penonton. Mengikut laporan dalam Kosmo, yang menemubual beberapa artis yang mengaku pernah terkena terjah Melodi seperti anggota KRU, Norman pernah berdepan dalam situasi ini yang disifatkan tidak adil sama sekali kepada dirinya. Menurutnya oleh kerana penggunaan teknik visual yang dilakukan, masyarakat mula membuat kesimpulan awal bahawa dia dan seorang penyanyi terkenal pernah bersengketa dalam salah satu episod Melodi tahun lalu. Gambaran mengelirukan yang diselit itu secara tidak langsung dilihat sebagai bukti beliau memang ada perselisihan faham tersebut. Begitu juga dengan penyanyi dan pelakon SPAQ Ifa Raziah, dia pernah mengalami saat 'dimanipulasi' kira-kira dua atau tiga kali dengan Melodi. Bagaimanapun beliau akui Melodi banyak berjasa meskipun adakalanya juga mengaibkan dengan cerita tertentu. Benda ini ibarat diluah mati bapa, ditelan mati emak. Penyanyi Noryn Aziz juga mendakwa pernah menerima tempias soalan provokatif Melodi, hanya mengambil pendekatan memberikan ulasan secara tenang, tanpa perlu melatah kerana kadang-kadang, perkara yang ingin ditanya biasa-biasa saja, namun ia boleh menjadi isu besar lebih-lebih lagi apabila diaju soalan dalam nada yang berlainan. Apa-apapun kembalilah kepada tuntutan agama supaya keharmonian dapat dijaga sepanjang masa. Ingatlah dosa memfitnah dan melaga-laga sesama manusia adalah terlalu besar bahkan jika menutup aib orang lain lebih utama dan digalakkan oleh agama. Fikir-fikirkan lah wahai TV3 dan Melodi kembali ke pangkal jalan

Tiada ulasan: