Kawan-kawan setia

Khamis, 29 Januari 2009

Akibat mabuk cinta

Ada yang ke Lombok, ada yang ke Bangla, ada yang ke Myanmar, gara-gara mabuk cinta. Kebanyakannya gadis belasan tahun yang diayat oleh pendatang asing yang bukan sahaja mencari kerja tetapi mencari mangsa yang terdiri dari gadis-gadis mentah belasan tahun. Satu contoh real, benar yang dihadapai oleh remaja dari Kedah. Menyesal pun tak guna, nasi dah jadi bubur, dah telan, dah buang. Inilah ayat yang biasa bila tersedar dari mimpi indah "Saya benar-benar merindui kedua-dua orang tua saya sehingga ada ketikanya sering termimpi-mimpi. Saya juga tidak henti berdoa kepada Allah memohon supaya ditemukan saya semula dengan mereka. Ampunkanlah saya.”
Nur Jumiah Saad, 17 tahun, meninggalkan keluarganya semata-mata mahu mengikut seorang lelaki warga Indonesia ke Medan bernama Suranto, berusia 30-an.
Menyesal dengan perbuatannya lebih setahun lalu meninggalkan ibu bapanya Saad Ahmad, 61, serta Esah Shaari, 56, ekoran cinta yang sangat mendalam kepada Suranto.
“Setiap kali selepas sembahyang saya akan berdoa dan setiap kali itulah juga saya pasti menangis kesal. Saya sudah habis air mata, menangis air mata darah sekalipun tak guna kerana masa tak akan dapat berpatah balik,” katanya yang tidak dapat menahan perasaan sebelum menangis tersesak-esak.
Dua tahun lalu, dia mula mengenali Suranto yang sering datang ke gerai kakaknya yang terletak berhampiran dengan rumah ibu bapanya di Jalan Empangan Muda, Belantik, Sik, Kedah.
ketika itu dia bekerja sambilan di kedai makan kakaknya apabila kena ayat power Suranto timbullah bibit-bibit cintan terhadap Suranto yang kemudian mengambil keputusan membawanya ke kampungnya di Medan, Indonesia pada bulan Oktober 2007. Bagaimanapun, keadaan tidak seindah yang dibayangkannya yang ternyata amat susah dan Suranto tidak mempunyai pekerjaan tetap.

2 ulasan:

akula berkata...

Orang zaman sekarang, dok fikir dah jasa ibubapa yang melahir, menjaga, mengasuh...

Baru kenal (ngan mat indon, mat bangla)2,3 bulan... I LAP U...sanggup buat apa saja.

Berbakti kepada ibubapa yang digerenti oleh Allah akan mendapat ganjaran pahala yang besar, tidak pula sanggup buat apa saja.

pasbangi berkata...

Tu lah, apa yang tak kena dengan anak-anak kita, kenapa?, makanankah?, makanya asuhan kita tidak menjadi seperti diimpikan...