Kawan-kawan setia

Ahad, 8 Februari 2009

Ada yang riang dan ada yang duka

Memetik lagu Allahyarham Tan Sri P. Ramlee bertajuk "Barang yang lepas jangan dikenang" ada rangkap-rangkap lagu yang betul-betul menyentuh hati nurani kita dalam meneliti kehidupa:
Oh dunia ibaratnya roda,
Turun naik tiada hentinya,
Sama juga hidupnya manusia,
Ada yang riang dan ada yang duka
Oh tak guna merintih memilu
Makin sedih menambah derita
Lupakan saja kisah yang lalu
Serahkan saja pada Allah Yang Esa

Membawa rangkap lagu kepada kehidupan seharian:
Di KK rakan-rakan kita berkorban untuk keadilan, sehingga ada yang sanggup tidur atas jalanraya membuat halangan supaya majlis angkat sumpah tidak berlaku. Walaupun tidak berjaya melawan kuasa orang yang berkuasa, namun usaha itu InsyaAllah diberi Rahmat oleh Ilahi.
Di satu pihak lain, hidup penuh hiburan, tiada duka, riang memanjang. Lupa pada nasib sebahagian umat yang tertindas, lupa kepada ibu-ibu dikampong yang sendirian, lupa segala-galanya bila terbahak-bahak, terkinja-kinja melayan nafsu.


Nun di sana ada yang sedih, pilu mengenang takdir yang menimpa. Hanya Iman yang tebal dan kental yang dapat menenangkan musibah yang melanda diri. ada suami terbabit berbagai karenah, ada isteri terlantar terkena penyakit, ada anak berulang alik ke hospital kerana sakit kronik. Semua itu cubaan yang wajib ditempuh selagi hidup atas dunia yang fana ini.


Pun begitu ada yang gembira sakan, ketawa sakan, dapat durian runtuhlah katakan. Walaupun dibenci kawan dan generasi 10 keturunan namun peduli apa. Yang penting aku bahagia, hidup mewah. Dikutuk macam mana pun tak terkudis di hati bila wang ringgit dan pangkat membalut diri.



Anakku, lihatlah aku kini, terlantar makan disuapi, tak boleh lagi mengurus diri hanya menunggu panggilan Ilahi. Namun aku redha, kepada semua aku telah berbakti sepenuh hati. Sepanjang umur baligh ku tiada yang berbaki kepada perkara yang dilaknati. Segala yang lagho dijauhi. Aku akan menemui Ilahi dengan redho meredhoi. Aku sejak dari dulu aku sudah memahami, akhir setiap manusia akan jadi begini.




Dulu aku sihat, segar bugar bertenaga dan hebat. Aku dipuja seluruh jagat. Aku dianugerah bermacam pingat. Namun semua itu tidak menggelapkan jiwa dan Iman. Ku sedari di satu masa segala kegagahan, ketampanan akan di ambil Tuhan.





Ada yang senang ada yang duka. Inilah saja MPV yang aku mampu. untuk membawa anak dan cucu, adik beradik dan menantu.






Aku tidak punya RM10bilion, aku tak ada banglo beharga 20juta, aku tak punya kereta mewah dari lamborgini, Ferrari maupun Lexus. Aku tak pernah dihadiahkan jam beharga RM20ribu..







Tiada ulasan: