Kawan-kawan setia

Sabtu, 9 Mei 2009

dulu dan kini
















Dulu, sejarah ditulis oleh cerdik pandai yang menjadi penulis khas kepada penguasa seperti Tun Sri Lanang, Munsyi Abdullah dan lain-lain. Tulisan pulak berpihak kepada arah penguasa memberi imej agung tentang dirinya. Maka yang menjadi musuh penguasa akan menjadi musuh negara dan tercatat dalam sejarah. Lalu jadilah, Tok Janggut penderhaka, Haji Abdul Rahman Limbong penderhaka, Tok Gajah penderhaka, Mat Kilau penderhaka, Datuk Maharaja Lela penderhaka, Mat Saleh penderhaka, Datuk Bahaman penderhaka... dan lain-lain yang menentang penguasa masa iu ditulis dalam sejarah sebagai penderhaka, walhal merekalah superhero rakyat dan negara.

Kini sejarah ditulis oleh kebanyakan orang, dalam berbagai bentuk, dan disimpan dalam berbagai media dan dibaca oleh semua warga dunia secara LIVE atau tertangguh. Zaman kelentong oleh penulis sejarah malah melalui media perdana semakin berlalu. Sejarah yang tertulis, terakam tidak lagi boleh dipadam oleh penguasa seperti dulu, ianya berada dalam tangan semua orang. Ia ada dalam PC, dalam thumbdrive, dalam handfon, dalam notebook, dalam server dibeberapa lokasi yang tidak diketahui diseluruh dunia.. Kerja tidak senonoh penguasa hari ini sudah tidak boleh ditutup dan diputar-belit lagi. Rakaman akan dilihat, dibaca dan didengar oleh generasi akan datang melalui semua pancaindera. Lalu kemana penguasa hari ini akan menutup muka atas kesalahan mereka...kutukan demi kutukan akan dilemparkan atas kubur-kubur mereka walaupun ribuan tahun telah berlalu.
Semalam rakyat membakar bendera Union Jack kerana dasar pemerintahan penjajah yang mereka laksanakan. Hari ini rakyat membakar bendera BN yang mereka rasakan ditindas dari berbagai sudut. Esok bila PR memerintah rakyat akan membakr bendera PAS, PKR, DAP jika setelah memerintah, PR mewarisi sikap kejam itu terhadap rakyat. Awas jika menjadi pemerintah, jadilah pemerintah yang melakukan keadilan seadil-adilnya tanpa mengira bangsa dan keturunan.

Tiada ulasan: