Kawan-kawan setia

Selasa, 11 Ogos 2009

Bukan berpenyakit tetapi mencari penyakit

Berita dari Kuala Kangsar ini sangat memanaskan hati setiap menausia yang waras. Apa punya ibu sanggup menyerahkan anak gadis sendiri untuk dirogol dengan alasan untuk mengubati anak daranya supaya melupakan bekas kekasih. Amat malang kebodohan dan kejahilan anak daranya sama dengan kebodohan ibunya yang membiarkan seorang bomoh keparat yang sudah berusia hampir 70 tahun kenduri seks pemuas seks bomoh terbabit selama 3 hari 3 malam. Menurut Ketua Polis Daerah Kuala Kangsar, dalam laporan polis yang dibuat oleh ibu gadis tersebut, setibanya di rumah bomoh itu pada pukul 7.30 malam, wanita itu disuruh meninggalkan anak gadisnya selama tiga hari tiga malam kononnya bagi melakukan proses rawatan melupakan bekas kekasihnya. Bagaimanapun apa yang berlaku pada pukul 12.30 malam hari itu juga gadis itu dipaksa mengadakan hubungan kelamin oleh bomoh tersebut dan gadis itu mudah sahaja membiarkan dirinya diperkosa dengan alasan hubungan kelamin harus dilakukan kononnya untuk mengeluarkan air mani mangsa yang dikatakan 'ubat mujarab' bagi mangsa melupakan bekas kekasihnya. Inilah dia dikatakan mencari penyakit. Masih ada rupanya ibu-bapa yang bodoh lagi bangang mempercayai dakwaan bomoh seperti ini. Nampaknya masih jauh lagi harapan negara untuk berjaya membentuk masyarakat berilmu dan cerdik wujud sepenuhnya. Walaupun saban hari media melaporkan kes-kes seperti ini namun ianya berterusan berlaku seolah-olah sememangnya direlakan berlaku.

1 ulasan:

al-brangi berkata...

Bangang N - - - - - - L