Kawan-kawan setia

Sabtu, 10 Oktober 2009

Media UBN hampir kehabisan modal untuk membuli Pakatan Rakyat

Tidak seperti Pilihanraya sebelum ini, kelihatan media perdana pecacai UBN seolah-olah kehabisan modal untuk membuli PAS. Kalau sebelum ini media tersebut menggila segila-gilanya memfitnah dan menghentam PAS dan Pakatan Rakyat, kini media tersebut sepi sahaja mungkin ketiadaan isu atau sudah mula ada angin perubahan ke atas media tersebut. Utusan didapati hanya ada satu dua berita sahaja iaiitu diatas tajuk "Provokasi Pas" Menurut Utusan Naib Presiden Pas, Salahuddin Ayub serta penulis portal Malaysian Insider dan Harakah Daily didakwanya mengelirukan dengan dakwaan kononnya penyokong parti itu cedera diserang ahli UMNO. Ini berdasarkan kenyataan Ketua Polis Negeri Sembilan, Datuk Osman Salleh yang berkata, gambar mangsa yang ditunjukkan Salahuddin dan disiarkan dalam portal berbeza dengan orang yang membuat laporan polis. KPNS juga mendakwa tiada siapa yang tampil membuat laporan polis berhubung kes cedera teruk ditetak ‘pedang samurai’ tersebut. Selain itu Utusan juga mendakwa Salahuddin Ayub gagal tunjukkan bukti salinan laporan polis atau nama lelaki yang ‘cedera’ ditetak. Ia hanya satu salinan laporan polis seorang penyokong Pas yang mendakwa keretanya dihalang oleh petugas BN.
Seperti Utusan Berita Harian juga sepi dari berita kempen untuk BN dan menghentam Pakatan Rakyat yang dapat kita baca ada dua tiga tajuk yang hambar seperti "Pengundi diminta tidak ulangi kesilapan", kata Isa Samad calon BN. Berita ini mudah sangat dipatahkan hatta oleh budak-budak sekolah. Tajuk yang lain juga nampak macam tak menarik dan mudah dipusing seperti "Pembangkang sudah hilang halatuju". Lain-lain media pun sudah begitu hambar mungkin juga sudah malu nak berkempen untuk Isa Samad yang jelas sangat terlibat dengan rasuah dan penyalahgunaan kuasa sepanjang menjawat jawatan Menteri Besar dan menteri kerajaan pusat.

Tiada ulasan: